Website Resmi DPC KSPSI Kota Tasikmalaya

Ketentuan Upah Lembur ( UU No 13 2003 & Kepmenakertrans No 102 Tahun 2004 )

Oleh Eros Rosid , pada 23:05
Ada satu hal yang terkadang luput dari  perhatian kita sebagai pekerja, ketika kita bekerja melebihi Waktu Kerja Berdasarkan Aturan yang telah ditetapkan. Banyak perusahaan membuat opini untuk mengaburkan pemahaman kita supaya hak kita tidak didapatkan. Loyalitas sering kali dijadikan alasan klise ketika kita bekerja melebihi jam kerja. Itulah salah satu bentuk perbudakan modern, memperlakukan pekerja seenaknya tanpa sedikit pun pekerja diberikan hak untuk menolak atau menyetujuinya dan mendapatkan upah lembur. 

Pekerja/Buruh merupakan asset yang sangat berharga bagi negara, dari keringat pekerja/buruh juga sebagian besar devisa negara ini dihasilkan. Namun sangat disayangkan, masih ada di antara kita sebagai pekerja yang tidak mengetahui persis tentang hak upah yang seharusnya kita terima, salah satu nya adalah upah lembur pekerja. Hal ini dikarenakan keterbatasan Pekerja/Buruh sendiri yang tidak faham tentang perhitungan upah lembur, dan upaya - upaya oknum yang tidak mengharapkan Pekerja/Buruh mengetahui hal ini.

Padahal Pemerintah sudah menetapkan waktu dan kerja dan Ketentuan Upah Lembur apabila pekerja melaksanakan aktifitas kerja melebihi jam kerja yang sudah ditetapkan di dalam UU No. 13 Tahun 2003 dan Kepmenakertrans No. 102 Tahun 2004 Tentang Waktu Kerja Lembur Dan Upah Kerja Lembur.

Pasal 78 UU No 13 Tahun 2003 
  • Pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh melebihi waktu kerja sebagaimana dimaksud dalam UU No. 13 Tahun 2003 Pasal 77 ayat 2 harus memenuhi syarat: 
  1. ada persetujuan pekerja/buruh yang bersangkutan; dan 
  2. waktu kerja lembur hanya dapat dilakukan paling banyak 3 (tiga) jam dalam 1 (satu) hari dan 14 (empat belas) jam dalam 1 (satu) minggu. 
  • Pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh melebihi waktu kerja wajib membayar upah kerja lembur. 
  • Ketentuan waktu kerja lembur tidak berlaku bagi sektor usaha atau pekerjaan tertentu. 
  • Ketentuan mengenai waktu kerja lembur dan upah kerja lembur sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) diatur dengan Keputusan Menteri. 

Kepmenakertrans No. 102 Tahun 2004 Tentang Waktu Kerja Lembur Dan Upah Kerja Lembur
  • Pengaturan waktu kerja lembur berlaku untuk semua perusahaan, kecuali bagi perusahaan pada sektor usaha tertentu atau pekerjaan tertentu. Perusahaan pada sektor usaha tertentu atau pekerjaan tertentu ini diatur tersendiri dengan Keputusan Menteri. 
  • Waktu kerja lembur hanya dapat dilakukan paling banyak 3 (tiga) jam dalam 1 (satu) hari dan 14 (empat belas) jam dalam 1 (satu) minggu. Tidak termasuk kerja lembur yang dilakukan pada waktu istirahat mingguan atau hari libur resmi. 
  • Pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh melebihi waktu kerja, wajib membayar upah lembur. 
  • Bagi pekerja/buruh yang termasuk dalam golongan jabatan tertentu (yang memiliki tanggung jawab sebagai pemikir, perencana, pelaksana dan pengendali jalannya perusahaan yang waktu kerjanya tidak dapat dibatasi menurut waktu kerja yang ditetapkan perusahaan), tidak berhak atas upah kerja lembur dengan ketentuan mendapat upah yang lebih tinggi. 
  • Perhitungan upah kerja lembur berlaku bagi semua perusahaan. 
  • Untuk melakukan kerja lembur harus ada perintah tertulis dari pengusaha dan persetujuan tertulis dari pekerja/buruh yang bersangkutan. dapat dibuat dalam bentuk daftar pekerja/buruh yang bersedia bekerja lembur yang ditandatangani oleh pekerja/buruh yang bersangkutan dan pengusaha. 
  • Pengusaha harus membuat daftar pelaksanaan kerja lembur yang memuat nama pekerja/buruh yang bekerja lembur dan lamanya waktu kerja lembur. 
  • Perusahaan yang mempekerjakan pekerja/buruh selama waktu kerja lembur berkewajiban : 
  1. membayar upah kerja lembur; 
  2. memberi kesempatan untuk istirahat secukupnya; 
  3. memberikan makanan dan minuman sekurang-kurangnya 1.400 kalori apabila kerja lembur dilakukan selama 3 (tiga) jam atau lebih (Tidak boleh diganti dengan uang). 
  • Perhitungan upah lembur didasarkan pada upah bulanan. Cara menghitung upah sejam adalah 1/173 kali upah sebulan. 
  • Dalam hal upah pekerja/buruh dibayar secara harian, maka penghitungan besarnya upah sebulan adalah upah sehari dikalikan 25 (dua puluh lima) bagi pekerja/buruh yang bekerja 6 (enam) hari kerja dalam 1 (satu) minggu atau dikalikan 21 (dua puluh satu) bagi pekerja/buruh yang bekerja 5 (lima) hari kerja dalam 1 (satu) minggu. 
  • Dalam hal upah pekerja/buruh dibayar berdasarkan satuan hasil, maka upah sebulan adalah upah rata-rata 12 (dua belas) bulan terakhir. 
  • Dalam hal pekerja/buruh bekerja kurang dari 12 (dua belas) bulan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2), maka upah sebulan dihitung berdasarkan upah rata-rata selama bekerja dengan ketentuan tidak boleh lebih rendah dari upah dari upah minimum setempat. 
  • Dalam hal upah terdiri dari upah pokok dan tunjangan tetap maka dasar perhitungan upah lembur adalah 100 % (seratus perseratus) dari upah. 
  • Dalam hal upah terdiri dari upah pokok, tunjangan tetap dan tunjangan tidak tetap, apabila upah pokok tambah tunjangan tetap lebih kecil dari 75 % (tujuh puluh lima perseratus) keseluruhan upah, maka dasar perhitungan upah lembur 75 % (tujuh puluh lima perseratus) dari keseluruhan upah. 

UPAH SATU JAM LEMBUR = 1/173 X upah sebulan

Nominal angka 1/173 sendiri didapat dari rumus hasil perhitungan sebagai berikut:
1 tahun = 52 minggu
1 bulan = 52 : 12 = 4,333333 minggu
Total jam kerja per-minggu = 40 jam
Total jam kerja per-bulan = 40 X 4,333333 = 173,33 yang kemudian dilakukan pembulatan menjadi 173 jam.

Maka hasil akhir yang didapat untuk menghitung upah per jam adalah seperti perhitungan yang tertera di atas.
Sebagai contoh, misalnya Upah sebulan pekerja adalah Rp. 1.529.000,- maka untuk upah lembur 1 jam pekerja yang bersangkutan adalah 1/173 X 1.529.000 = 8838,1

Cara perhitungan upah kerja lembur sebagai berikut :
Lembur Dilakukan Pada Hari Kerja : 
  • jam pertama dibayar 1,5 X upah sejam, 
  • setiap jam kerja lembur berikutnya harus dibayar 2 X upah sejam. 
Lembur Dilakukan Pada Hari Istirahat Mingguan/ Hari Libur Resmi :

A.Untuk Waktu Kerja 6 (enam) Hari Kerja 40 Jam Seminggu : 
  • tujuh jam pertama dibayar 2 X upah sejam, 
  • jam kedelapan dibayar 3 X upah sejam, 
  • jam kesembilan dan kesepuluh dibayar 4 X upah sejam. 
  • apabila hari libur resmi jatuh pada hari kerja terpendek perhitungan upah lemburnya adalah sebagai berikut : 
  • lima jam pertama dibayar 2 X kali upah sejam, 
  • jam keenam 3 X kali upah sejam, 
  • jam lembur ketujuh dan kedelapan 4 X kali upah sejam. 
B. Untuk Waktu Kerja 5 (lima) Hari Kerja 40 Jam Seminggu : 
  • delapan jam pertama dibayar 2 X upah sejam, 
  • jam kesembilan dibayar 3 X kali upah sejam, 
  • jam kesepuluh dan kesebelas 4 X upah sejam. 
Bagi perusahaan yang telah melaksanakan dasar perhitungan upah lembur yang nilainya lebih baik dari Ketentuan Upah Lembur sesuai Keputusan Menteri ini, maka perhitungan upah lembur tersebut tetap berlaku.

Jangan lupa juga untuk membagikan halaman ini ke rekan - rekan pekerja yang lain (silahkan share dengan tombol yang ada di bawah tulisan ini), supaya Anda juga menjadi bagian dari penyampaian ilmu yang mudah - mudahan bisa bermanfaat buat seluruh pekerja

Dapatkan selalu Informasi Pekerja Kota Tasikmalaya melalui layanan sms ke 08970020050 - 085222967769
Eros Rosid
Ketentuan Upah Lembur ( UU No 13 2003 & Kepmenakertrans No 102 Tahun 2004 ) - Ditulis Oleh Eros Rosid , pada 23:05, dengan label Upah
Comment disabled

Pekerja Go Legislatif

Instagram